Wednesday, December 7, 2016

Alexander | Kuala Lumpur Selangor Malaysia Family Photographer


Read more...

Thursday, December 1, 2016

Bali : Sebuah catatan perjalanan ~ Gitgit Waterfall (nasib baik tidak digigit anjing)

Sambungan dari kisah-kisah ini.

Day 2; Isnin October 31st, 2016.
Part 3.

Pakej yang kami ambil dengan Bali Golden Tour ini, selain ke Lovina Beach, termasuk juga lawatan ke dua tempat lain iaitu Gitgit Waterfall dan Ulun Danu Beratan Temple dan juga satu pakej makan tengahari. Dan termasuk perjalanan ke Ubud. Untuk kesemua pakej ini, kami membayar IDR 595,000 seorang. Kalau ada yang berminat, boleh hubungi mereka di www.baligoldentour.com untuk tempahan (saya tidak dibayar untuk iklan ini).

Perjalanan ke Gigit waterfall mengambil masa setengah jam dari Lovina Beach. Untuk ke sana, ianya menggunakan jalan yang sehala untuk menuju Ubud. Setelah puas melihat dolphin, kami masuk ke dalam kereta dalam keadaan lapar sekali. Terus membuka sambal bilis yang di bawa dari KL dan mencicahnya dengan roti kosong. Minum dengan mineral water sahaja kerana ingin menjaga kesihatan. Hahahhaha. Perut sudah diisi. Hati makin gembira. Ternanti2 apa pula yang sedang menunggu kami di Gitgit Waterfall itu.

Kami sampai lebih kurang jam 8.30 pagi di Gitgit Waterfall. Masih awal dan sunyi lagi tempatnya kerana kedai2 pun belum bukak apatah lagi pelawat lain, langsung tidak ada. Tetapi berbekalkan semangat ingin tahu dan kegigihan, kami teruskan juga. Sean membawa kami hanya di pintu masuk. Selebihnya kami kena berjalan sendiri untuk sampai ke kawasan air terjun. Ia mengambil masa selama lebih kurang 20 minit untuk berjalan kaki.

Sunyi. Hanya bunyi deruan air terjun sahaja yang terdengar sayup2.

Kami dengan girangnya bergelak ketawa berborak2 begitu terkinja2 hendak melihat air terjun yang kata orang sangat cantik itu. Saya pula sibuk mengesyorkan pose2 sesuai untuk Shikin yang boleh dibikin di sana nanti.

Sudah sampai setengah perjalanan.

Tiba-tiba......

Shikin dengan tanpa usul periksanya meluru berpatah balik tidak mahu meneruskan perjalanan. Wajahnya yang bersinar-sinar sebelum ini tiba-tiba berubah pucat umpama orang nampak hantu. Di mana sifat kepahlawannya? Pikir saya dalam hati. Dia tarik tangan saya untuk pulang dan patah balik ke kereta. Saya tanya kenapa? Dia menunjukkan ada 4 ekor anjing menghalang jalan kami di depan. Apabila menyaksikan Daeng Shikin berada dalam keadaan menggelabah begitu, tiba2 saya pula berubah tidak semena2 bertukar menjadi pahlawan. Tun Zubye tarik tangannya pergi ke salah sebuah rumah di situ dan minta tolong dengan salah seorang penduduk yang menetap di kawasan itu. “Ada anjing ya Pak. Bisa teman kami?” “Oh.. nggak apa2.. anjing itu nggak mengganggu”. Walaupun dia berkata begitu, Shikin memaksa juga bapak itu meneman kami. Saya mengucapkan terima kasih berkali-kali.

Selamat sebentar. Perjalanan di teruskan.

Tidak sampai 5 minit selepas itu, Shikin pucat kembali. Keberanian saya pula makin menyerlah. Tadi saya lihat bagaimana Bapak itu menghalau anjing2 dengan cara menghentak kaki sambil buat bunyi syyuhh! Syuhh!! Maka saya tahu anjing itu bukan anjing liar dan mereka tidak menggigit. Saya kira itu anjing peliharaan. Kita boleh menghalaunya dengan cara yang sama seperti bapak tadi. Lalu saya pun membuat aksi yang sama terhadap anjing-anjing tersebut. Menghentak2 kaki dan membuat bunyi Syuhh Syuhh untuk menghalau mereka. Meskipun wajah2 mereka ada yang comel dan ada juga yang kelihatan menggerunkan, apabila buat begitu, anjing2 itu tetap takut sama manusia. Sekonyong2 saya belajar cara-cara menjinakkan anjing.

Tetapi Shikin tetap tidak berpuas hati, kerana dia khuatir terdapat banyak lagi anjing yang bakal menanti di depan. Tiba-tiba lalu seorang wanita muda dalam lingkungan awal 30-an. Shikin dengan skillnya, memohon agar wanita itu menemani kami untuk sampai ke air terjun. Walau dalam keadaaan takut, semangat ingin melihat waterfall tidak pernah luntur.

Di sinilah kami menyaksikan bagaimana orang-orang Bali ini sangat baik, beradab dan suka menolong. Dengan lemah lembut dan sopan bahasanya, dia mengiringi kami hinggalah sampai ke kawsan air terjun. Bukan hanya mengiringi, malah sanggup pula menunggu dan menemani kami sampai puas bergambar-gambar bersama air terjun. Terus hilang ketakutan Daeng Shikin apabila melihat gambarnya yang diambil DSLR saya sangat cantik seolah-olah kami berada dalam satu kawasan dalam fantasi. Tinggi air terjunnya. Tempias2 air sangat dingin. Bunyinya mengasyikkan. Puas rasanya dan berbaloi kami kepenatan turun dan naik bukit untuk ke kawasan itu.





Dalam perjalanan balik menuju ke kereta, kami singgah sebentar ke kedai wanita tersebut untuk membeli sedikit barang sebagai tanda terima kasih kami kepadanya. Koma (nama wanita itu), jasa dan kesabaranmu akan kami kenang. Tapi aduhhh malunya saya.. selama saya berbual dengannya, dengan yakin saya memanggilnya Komang.

“Bukan Komang lah! Koma!” Bilang Shikin.

Dengan semangat, kami meneruskan perjalanan ke destinasi seterusnya yang sejuk-sejuk nyaman itu.

Bersambung...

Read more...

Bali : Sebuah catatan perjalanan ~ Lovina dan Si Lumba-lumba

Sambungan dari kisah-kisah ini.

Day 2; Isnin October 31st, 2016.
Part 2.

Dolphin atau ikan lumba-lumba. Tarikan utama yang terdapat di Lovina Beach. Teman saya Shikin sudah beberapa kali bertemu dengan ikan lumba-lumba sebelum ini melalui pengembaraannya bersama keluarga. Tetapi menontonnya dengan saya pasti memberi pengalaman yang berbeza.

Kami menaiki bot tradisional untuk ke tengah2 laut di mana terdapat habitat sang lumba-lumba di situ. Bukan satu dua ekor, tetapi berekor-ekor! Menurut Agus; pemandu bot kami, sepanjang tahun terdapat banyak dolphin di kawasan itu dan pelawat tidak akan balik dalam keadaan kecewa kerana tidak dapat melihat. Maka itu menambahkan keterujaan kami untuk melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Dari pinggir pantai ke tengah laut di mana habitat dolphin itu berada, kami ditemani dengan indahnya suasana matahari terbit. Sungguh feeling2 mahu menangis dengan hebatnya kuasa Tuhan. Aku menyorokkan rasa terharuku dari Shikin kerana tidak mahu dia berasa cuak melihat mengapain kawan aku ini tiba2 menangis? Waktu menaiki bot ke kawasan itu, kami melayan perasaan masing2 menikmati asyiknya laut terbentang luas, di hiasi sinaran mentari yang betul2 baru terbit dari ufuk timur, di temani berbelas2 (atau puluhan? Tidak pula kukira) bot tradisional yang sangat unik bentuknya yang penuh dengan pelancong yang juga mengharapkan perkara yang sama seperti kami.

Dari awal telah saya berdoa, agar Tuhan memberikan saya peluang melihat makhluknya yang sangat elegan ini. Agar Tuhan bisa perkenan biar sang dolphins banyak muncul di permukaan air. Barulah saya sedar, pengembaraan saya ini membuatkan saya menjadi seorang hamba yang lebih banyak berdoa, meskipun hanya berdoa ingin rasa melihat ikan lumba-lumba. Dan doa itu sentiasa di sudahi dengan rasa kesyukuran yang melangit kepada Tuhan, kerana baiknya Dia memperkenankan kehendak kami.








Setiba di tengah laut, semua bot pun berhenti. Kami menanti dengan penuh debar akan kemunculan dolphin. Saya sudah bersedia dengan DSLR di tangan manakala Shikin dengan camera handphonenya bersedia untuk merakam video. Tiba2 kami melihat dari kejauhan ada sekumpulan makhluk yang meloncat2 di permukaan air, dan mulalah bot2 tadi menderu2 mengejar dolphin.

Mula2 agak kecewa kerana dolphinnya agak jauh kelihatan, tetapi tiba-tiba datang segerombolan dolphin begitu hampir dengan bot kami, meloncat2 sehingga mulut kami ternganga tidak bisa ditutup lagi. Saya juga hampir terlupa kamera di tangan kerana tergamamnya menyaksikan pengalaman itu. Bila mereka tiba2 hilang, barulah saya tersedar dan tergopoh2 ingin merakam melalui kamera. Manakala mulutnya si Shikin sudah mulai bising terjerit-jerit menambahkan keceriaan. Berulang2 kami mengucap syukur. Begitulah berulang2. Menanti dengan penuh sabar sang dolphin muncul ber turut turutan.









Sehinggalah saya merasa pening mabuk laut hendak muntah kerana berada lama di atas bot. Air laut tidaklah bergelombang sangat. Tetapi kepala pening rasanya sebab tidak tidur lena sangat semalaman menyebabkan ia berputar2. Setelah puas, saya pun mengajak Agus untuk memandu kami ke tepi pantai. Alhamdulillah, apabila bot sudah bergerak, maka hilang terus pening saya. Yang nyatanya kami puas.

Sesampai di tepi pantai saya mengalami masalah hendak turun dari bot sebab ia bergoyang2. Di sinilah Shikin beraksi sebagai watak pahlawan (sememangnya dia banyak menjadi penyelamat sesuai dengan karaternya yang gagah, rupawan dan berani hahahha). Hendak didokongnya saya keluar dari bot. Tapi apakan daya, berat saya sudah melebihi ukuran beratnya. Kalau saya perlu didokong bermakna kami berdua akan tercampak ke dalam laut. Maka saya pun berusaha untuk terjun sendiri keluar bot. Rupanya mudah saja. Hanya saya yang mengada-ngada.

Keluar saja dari bot, dua orang penjaja sudah menanti di tepi pantai. Mereka menjual barang2 perhiasan berupa cengkerang. Saya melihat mata Shikin bersinar2 lumayan sekali. Maka disudahi dengan pembelian beberapa cengkerang untuk diletak dirumahnya. Saya pula di suruhnya membayangkan sudut rumahnya di mana cantik untuk letak perhiasan tersebut. Saya pun patuh menurut arahan.




Setelah di potret oleh Agus gambar-gambar kami beraksi bersama bot di tepi pantai, kami pun mendapatkan supir kami; Sean untuk bergerak ke destinasi berikutnya, iaitu Gitgit Waterfall. Di sinilah buat pertama kalinya saya pula yang bertindak menjadi penyelamat kepada teman saya yang gagah berani tadi.

Apa itu?
Tungguuuu...
akan bersambung lagi.

Untuk yang ingin menonton si Lumba-lumba cerdik beraksi, boleh menontonnya di video ini ok!

Read more...

Tuesday, November 8, 2016

Bali : Sebuah catatan perjalanan ~ Berkelana jam 3 pagi.

Sambungan dari kisah-kisah ini

Day 2; Isnin October 31st, 2016.
Part 1.

Ketika tidur di Bounty Hotel Kuta pada malam pertama kami sampai, saya mengalami masalah insomnia. Sebenarnya ini biasa terjadi pada diri saya apabila perlu bermalam di satu-satu tempat yang baru. Melihat teman di katil sebelah telah pun enak dibuai mimpi, mata saya masih lagi terkebil-kebil tidak boleh lelap. Saya membuka surah yasin yang saya bawa dari rumah dan membaca terjemahannya sampailah mata saya beransur-ansur lelap sekitar jam 1 pagi. Itupun asyik2 saya terjaga.

Sekitar jam 2.45 pagi saya gementar bukan kepalang apabila tiba2 pintu bilik diketuk orang dengan sangat kuat dan mendengar bunyi suara yang bising di luar bilik yang tidak saya faham biji butirnya. Tapi saya mengagak mereka itu adalah para bule yang mabuk yang sudah tidak tahu jalan pulang. Saya terlalu takut hampir menangis. Mujurlah teman saya; Shikin Kamal merupakan perempuan gagah perkasa lagi berani. Dia menjerit kepada orang di luar “wrong room!”. Tetapi lelaki itu tetap mengetuk pintu bilik dengan bahasa yang tidak difahami. Saya sudah rasa mahu terkucil, sementara teman saya lebih bijak, dia menghubungi receptionist melalui telefon hotel dan memaklumkan kepada mereka tentang “kekacauan” itu. Tidak berapa lama kemudian bebelan pelancong yang tidak dikenali itu semakin lama semakin suram dan sudah tidak kedengaran.

Inilah salah satu sebab mengapa kami tidak meletakkan bandar Kuta sebagai salah satu destinasi utama lawatan kami ke Bali ini. Kerana melalui research yang kami buat, bandar Kuta bingit penuh dengan pemabuk yang jaga malam dan tidur siang, tidak begitu sesuai dengan jiwa kami yang motif datang ke Bali inginkan sesuatu yang nyaman dan tenang. Kepada kawan2 perempuan terutamanya yang berhasrat ingin ke Kuta, baiklah menempah bilik hotel yang elok demi keselamatan anda. Apapun itu merupakan satu pengalaman buat kami. Kami belajar tidak semua perjalanan itu akan melalui sesuatu seprti yang dimahu hati, tetapi tetap juga akan menempuh ujian yang tidak disangka. Alhamdulillah syukur kepada Tuhan, kami selamat.

Jam 3 pagi kami terus bersiap-siap untuk ke destinasi seterusnya. Ketika menyorong dan mengendong beg hendak ke lobi hotel, kami melalui kawasan swimming pool, dan melihat masih ramai pelancong para bule yang bermandi manda berparty di dalam kolam mandi berhibur-hibur sesama sendiri. Dalam hati, mereka ni tak tidurkah? Namun,kami pura-pura tidak nampak dan tidak ambil peduli terus menuju ke lobi hotel untuk menemui Sean; seorang Balinese yang menjadi Supir kami pada hari itu. Untuk perjalanan hari itu, kami menempah agensi pelancongan Bali Golden Tour untuk aktiviti seharian hari kedua kami berada di Bali.

Perjalanan kami adalah menuju ke Lovina Beach yang terletak kira-kira 2 jam setengah perjalanan dari Kuta. Sekali lagi saya cemburu melihat teman saya Shikin senang aja melelapkan mata menyambung mimpinya di dalam kereta. Sedang saya hanya menutup mata tetapi susah betul hendak tidur kembali. Beralih ke kiri dan kanan tidak juga mahu lelap. Sedangkan Shikin sudah mahu tertiarap2 di atas seat kereta kerana enaknya tidur bukan kepalang. Dia tidak tahu, temannya ini lagi kerisauan kalau-kalau dia ketiarapan terus di atas lantai kereta.

Untuk perjalanan ke Lovina Beach, kami perlu merempuh jalan bukit yang berpusing-pusing mengalahkan bukit putus Kuala Pilah. Cuba tuan-tuan katakan bagaimana saya bisa tidur apabila kepala saya terhantuk2 di dinding kereta setiap kali ia membuat pusingan. Corner ke kiri corner ke kanan. Ini menambahkan lagi kemusykilan saya terhadap teman saya ini betapa dia begitu menikmati tidurnya apabila tidak langsung terjaga. Saya terpaksa juga tutup2 mata kerana takut untuk melihat keadaan di luar yang permandangannya adalah hutan gelap semata hahhaha. Maka macam-macam doa yang saya baca agar perjalanan kami selamat dipelihara Tuhan.

Lebih kurang jam 5 pagi barulah kelihatan rumah-rumah kampung di pinggir jalan. Lampu-lampu juga sudah bersinar terang. Penduduk kampung pun ada yang sudah memulakan aktiviti mereka seawal pagi itu terutamanya di pasar basah. Jalannya aman dan menenangkan. Suatu permandangan yang menawan hati. Warna jingga dari langit sipi-sipi sudah kelihatan. Saya mengejutkan Shikin agar dia tidak terlepas menikmati permandangan ini.

Jam 6 pagi, tibalah kami di Lovina beach. Di pinggir pantai terlihat deretan bot-bot tradisional yang sangat unik sedang menanti. Mengapakah kami sanggup menempuh perjalanan sejauh ini untuk sampai ke Lovina beach? Apa istimewanya?

Kerana Dolphin! Ya, kami mahu mengejar dolphin bertemankan matahari terbit di ufuk timur.


*Bersambung...

Read more...

Blog Archive

Contact

E-mail : eyesofgrace@gmail.com

Followers

Online Visitors