Monday, May 18, 2015

Another sneak peek! | Kuala Lumpur, Selangor Malaysia Pregnancy Photography

I'm in love with a child I haven't yet met..



Read more...

0 comments:

Thursday, May 7, 2015

Yang terakhir kali

Barangkali saya bukan merupakan adik yang sempurna. Dan terkadang jua, sangat sulit memahami tentang kepayahannya. Namun tidak mahu saya ber kalau kalau di sini.. “kalau dia masih ada..” “andai lah saya sempat...” Sekalipun tidak mahu saya berfikir sedemikian. Saya redha sebenar redha dengan apa yang telah ditentukan. Setiap perencanaan telah diolah cantik oleh Allah untuk saya dan keluarga. Siapa saya untuk ber kalau kalau lagi?

Saya tahu apa yang telah saya lalui ini adalah satu ilmu. Angah lebih banyak mengajar saya setelah dia tiada. Saya ditarbiyah secara langsung melalui sebuah kematian. Ilmu itu tidak terdapat dalam mana-mana buku, melainkan melalui perjalanan hidup yang hendak kita pandang sebagai pengajaran. Ia tidak diajar di mana-mana universiti, melainkan universiti yang namanya kehidupan.
Bagaimanapun jua ilmu yang saya dapat, ianya adalah untuk dimanfaatkan. Malah saya kira ia juga untuk memanfaatkan. Rugilah saya kalau tidak belajar apa2 dari sebuah kematian, malah rugi jugalah saya jika tidak dapat memanfaatkan orang lain melalui apa yang saya alami. Hidup ini tidak lama. Amalan tidak sebanyak mana. Ilmu yang bermanfaat barangkali dapat menjadi bekal dekat sana. Lalu kisah ini saya tulis. Agar ia tidak hilang, tidak juga berlalu begitu sahaja.

Saya mahu ingat hari terakhir saya dengan Angah. Bacalah dengan mendalami apa yang tersirat yang ingin saya maksudkan.

Berita Angah tenat telah tersebar pada hari sabtunya. Kuasa Allah, DIA menstabilkan Angah saya sementara, dan pada waktu itu hati kecil sudah berkata, Allah ingin memberikan kami peluang. Dalam pada rasa ingin menafikan, terlintas juga.. barangkali peluang ini untuk yang terakhir. Lalu, Angah saya ziarahi. Dia masih boleh bergurau senda dengan kami adik beradik – sebagaimana yang biasa dilakukan saat sihatnya. Dia periang dan gemar berlawak jenaka. Itu sisi Angah yang mahu saya kenang. Malah gambar terakhir saya dengannya pun memperlihatkan wajahnya yang riang yang cuba disorokkan kesakitannya.

Tiba waktu habis melawat. Saya, suami dan Irfan perlu pulang. Tapi demi Tuhan, hati saya berat. Angah memberi isyarat menyuruh saya balik. Saya faham apa tujuannya berkata demikian. Tapi kaki saya seakan telah terpaku di situ. Dalam bilik ketika itu hanya ada saya dan seorang makcik. Tetapi diluar bilik ada abang dan adik saya yang masih menanti untuk masuk ke dalam. Mana mungkin saya mahu mementingkan diri, andai terlalu lama saya di situ orang lain tidak dapat melawatnya. Ya, menziarahnya mungkin buat kali terakhir.

Saya tahu Allah itu baik. Rancangan DIA untuk saya diatur dengan baik dan cantik sekali. Sebelum saya keluar melangkah, saya pegang kuat-kuat tangan Angah. Sejuk. Saya rasa kakinya. Sejuk. Lalu saya ambil selimut dan menyelimutkannya. Saya gosok-gosok tangannya agar biar ia berhaba sedikit. Agar ada rasa hangat pada tangannya yang sejuk dan pucat. Lama saya buat begitu sebelum saya salam dan kucup tangannya. Dia pegang tangan saya kuat. Saya pegang lebih erat. Kuat, kejap dan erat. Masing-masing tidak mahu melepaskan. Hanya bahasa bisu yang menjadi pengantara di antara kami. Kemudian dengan rasa sedih yang tertahan-tahan saya tanyakan padanya kalau dia mahu saya suapkan jeli yang ada di situ untuk menaikkan paras gulanya. Dia angguk. Saya hanya dapat memberi dia dua suapan kerana selapas itu tiada makanan yang larat hendak ditelannya. Kerana makanan yang masuk semua dikeluarkan. Badannya menolak.

Masanya telah tiba. Sekali lagi kami bersalaman. Sekali lagi tangannya kuat menggenggam tangan saya seperti tak mahu dilepaskan sedang mulutnya berkata-berkata “Baliklah cepat, kesian Zul dan irfan tunggu di bawah. Rumah korang dah lah jauh.” Saya menggenggam tangannya dan jari jemarinya yang sudah tinggal tulang itu erat-erat. Air mata saya tahan agar tidak tumpah di hadapannya. Angah saya memerlukan kekuatan dari insan-insan yang dia sayang, Saya kucup dahinya berkali-kali. Saya bisikkan padanya yang Allah selalu dekat. Saya ucap padanya yang saya sayangkan dia. Jawabnya “Angah tahu.”. Dia senyum. Saya cakap juga yang saya selalu mendoakan dia. Jawabnya lagi “Angah tahu.” Saya lihat matanya sudah berkaca merah. Saya kucup dia sekali lagi sebelum saya melangkah pergi.

Esoknya saya pergi melawat lagi. Tapi sampai-sampai sahaja saya lihat keadaan Angah sudah terlalu tenat. Badannya sudah tidak mampu digerakkan. Matanya masih terbuka, dia sedar tetapi nafasnya berombak-ombak dibantu mesin pernafasan.

Dalam perit, namun syukur segala syukur saya panjatkan pada Ilahi. DIA baik, memberi saya peluang terakhir itu. Dia memberi saya kesempatan untuk berada bersama Angah waktu saat akhirnya walaupun sekejap. Saya sempat mengatakan saya sayang padanya pada hari sebelumnya – buat pertama kali juga yang terakhir. Waktu dia masih boleh mendengar. Sekurang-kurangnya Angah tahu isi hati adiknya.

Begitulah apa yang saya belajar. Tuhan simpan sesuatu pada awalnya untuk memberi yang terbaik pada akhirnya. Tuhan mahu saya bersyukur pada saat yang sama sedang diuji. Saya kira itu kenangan indah saya dengan Angah. Walaupun tidak banyak yang mampu saya lakukan ketika waktu hayatnya, saya mahu menghayati segalanya dari sudut yang positif. Saya mahu pandang walau dalam keadaan macamanapun, Allah itu tetap yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

** Akan saya sambung lagi kisah ini lain hari bila sampai waktu Allah izinkan..

Wallahu'alam.


Read more...

0 comments:

Wednesday, April 22, 2015

Untuk dia.. | Kuala Lumpur Malaysia Family Photographer

Dia adalah salah seorang wanita yang paling tabah pernah saya kenali. Membesarkan empat orang anak, yang salah seorangnya menuntut perhatian dan kesabaran yang bukan sedikit. Cekal hatinya Tuhan yang tahu. Tidak pernah ada keluhan, hanya senyum yang selalu saya nampak dia ukir.

Saya kenal dia bukan baru. Sudah lama. Sejak anak sulungnya masih bayi lagi. Sudah hampir 9 tahun kini, dia bukan sahaja merupakan seorang client buat saya, tetapi juga seorang kawan yang baik. Jatuh bangun saya dalam arena ini dia lihat dan kerap dia memberi semangat. Mungkin tidak selalu saya katakan padanya, tapi saya menghargai setiap satu perkataan-perkataan yang lahir dari mulutnya, tulus diberikan untuk saya.

Dalam hati, saya cuba meneladani kekuatan dia. Mencontohi semangat dan sabar yang kuat. Dear S, setiap satu yang kamu lalui, setiap dugaan yang silih berganti, semuanya tidak akan dipersiakan Tuhan.  Satu-satu Tuhan tengok dan ia tidak sia-sia, semua akan diberi ganjaran. Berbahagialah, kerana kamu insan pilihan Tuhan.


Read more...

0 comments:

OUR SPONSORS

Blog Archive

Contact

E-mail : eyesofgrace@gmail.com

Followers

Labels

2011 EOG Package (1) 2012 package (1) 2014 journey of life (10) 2014 Photography Package (1) About me (1) Activity (1) Announcement (14) April 2014 personal (1) Aqiqah (10) August 2014 personal (1) Babies (125) Birthday (78) Birthday Portrait (6) Celebrity (5) Chasing Fantasy (6) Children and pet (1) Clients Guide (1) Commercial (4) Contact (1) Contest (2) Convocation (1) Couple (5) Cousins (2) creative stuff (3) Documentary Package (10) EOG achievement (2) EOG in media (4) EOG milestone (4) EOG Studio (8) events (2) Everyday is Beautiful (4) Family (143) Family Lifestyle Portrait (12) Fan Club (1) Farewell Party (2) February 2014 personal (1) Friendship (10) Girl-Charms (4) Group (3) Home Lifestyle Family Portrait (4) Inspire Me (1) Irfan (85) January 2014 personal (1) July 2014 personal (1) June 2014 personal (1) Kiddies (173) Life (31) March 2014 personal (1) Maternity (29) May 2014 personal (1) Model (4) Moments (33) Mother's Day (1) Natural Light Studio (20) Newborn (64) Newborn Lifestyle (8) November 2014 personal (1) outstation (1) packaging 2013 (1) Personal (69) Photo a Day (20) Photography Book (1) Photography Package (3) Photography tips (7) Pre/Post Wedding (1) Product (8) Project 52 2015 (6) Promotions / Others (22) Repeating clients (29) September 2014 personal (1) Siblings (31) Slice of Life (19) Sneak peek (14) Studio Portraiture (39) Teenagers / Seniors (5) Toddler (65) Travel (1) Twins (4) Twins newborn (1) Umar in memories (3) Urban (13) Video (1) Workshop (8) Zubye style and approach (1)

Online Visitors

EOG visitors